Stasiun peluncuran bom nuklir telah dikuasai oleh kelompok sayap kiri. Sayangnya bom tidak dapat diluncurkan karena kode peluncuran yang dimiliki kelompok itu hanya dua,  sedangkan satu kode lagi