Jika Anda orang yang senang mencoba-coba operating system mungkin pernah atau bahkan sering memasang dua (bahkan lebih) OS dalam satu hard drive. Misalnya, pada drive C: Anda memasang